Saturday, June 27, 2009

PLUS MINUS LIVE WITH PARENTS AFTER YOUR MARRIAGE

Hampir 23 hari terakhir ini, aku menghabiskan waktu di rumah orangtuaku di Malang dan rumah mertuaku di Probolinggo....
Dari beberapa hari ini, terasa banget bedanya dengan hidupku sehari-hari dengan suamiku di Surabaya..En akhirnya pengen nulisin perbedaan2 yang kurasakan...
Sebelum baca...IT'S JUST FOR FUN :)

PLUS :
1. Ada yang bantuin mom0ng si kecil (terutama kalo kakek/neneknya/om/tantenya ga kerja...)
2. Si kecil akan punya banyak "teman bermain" :p
3. Dari ongkos biaya hidup juga bisa ditekan ampe hampir 50% (Lha listrik,air,iuran2 khan ga usah bayar..belum lagi kalo ga usah pake KPR..terus sembako khan juga dipake bareng-bareng..Wah..pokonya bisa jadi hemat..hehehe..)
4. Bagi yang tidak bisa masak sepertiku...makanan lebih terjamin..hehehe...

MINUS :
1. cara mendidik anak, biasanya beda, between parents en grandparents...

Entah karena Alex adalah cucu pertama dari kedua belah pihak..jadi kakek-kakek dan neneknya jadi rada over protektif....
Misalnya nih, aku sama suami sepakat, kalo Alex mau apapun, dia harus berusaha sendiri..ee..sama kakeknya di malang jadi terlalu dimanja..apa-apa diturutin..diambilin...
Trus kalo Alex maen ama bekicot, dll..ee..neneknya teriak2 ga boleh (ampe anaknya ngambek :p)

2. Ga sebebas di rumah sendiri...

Walau mungkin enak juga karena tinggal bareng ortu, tetapi aku sangat bersyukur kepada Tuhan karena bisa tinggal mandiri di rumah sendiri....

Jadi teringat dulu masa-masa awal aku baru menikah......
Karena kami berdua tinggal di kota yang jauh dari keluarga dekat, jadi bisa ga bisa harus kontrak rumah...
En kok Ndilalah dapetnya tuh pavilyun (yang punya rumah tinggal di belakang, aku di depan) dengan WC yang rusak...(Ya, namanya juga murah meriah en bayarnya dicicil 3 bulan lagi.. :p)
So halhasil, tiap kali butuh untuk buang h*jat, awal-awalnya kami selalu "lari" ke Masjid di kampus..wkakakakkk...(Untung Masjidnya deket :p)
En, ketika aku dah hamil besar en susah pake kloset jongkok....maka Galaxy Mall adalah tempat favorit karena paling deket dengan rumah....Sampe2 suatu kali, aku adalah pengunjung pertama di Mall itu, en penjaga WC-nya memandangku dengan tatapan aneh, mungkin pikirnya ni orang kok dah masuk, padahal tenantnya belum pada buka :p
Belum lagi satpamnya yang ampe hapal kali karena sering banget tiap Sabtu-Minggu aku jadi pengunjung pertama..hihihi...

Waduh kok malah ngelantur..hihihi...
Udah deh, mo bobok dulu...Bye-Bye...

18 comments:

Lala said...

Yups, semua ada plus minusnya. Aku juga lebih suka tinggal di rumah sendiri, meski harus kredit hihihi...

Hehehe boleh juga idenya nebeng toilet di Mall :D

sibaho way said...

perbedaan soal mendidik anak itu sepertinya masalah global ya ... cukup masuk akal sih, beda era :))

wiyono said...

Really excrutiatingly your posting, making a lot of the reader agazed ..okay..please dont stop of activity and don't forget visit a back..or ekchange link to my blog.
I will be non-stoped to make the spirit of your posting. Thank you greet to recognize from us is blogger of beginner

iwan setiawan said...

wah bener ini kejadian pernah saya alamai, tapi intinya seenak-enaknya tinggal ama mertua atau orang tua lebih enak tinggal berdua sama istri/suami, jd ada pembelajaran untuk hidup mandiri...ok salam kenal sobat

Karila Wisudayanti said...

@ mbak Lala : idem mbak..ni juga masih nyicil..yang entah kapan bisa lunasnya :p

@Sibaho : Bener juga bro..gak kepikiran kesana nih...

@Wiyono : Thank You..

@Iwan : bener...salam kenal juga ya...

J O N K said...

semua ada plus sama minusnya, tapi lebih seru sendiri kayaknya ya mba heheheh

budiawanhutasoit said...

oalah mbak..aku sampe senyum2 sendiri dan sambil ngebayangin, gimana sampeyan menjadi pengunjung tetap Galaxy Mall, hanya utk 'nge-bom' di sana..hehehe

..fhia.. said...

mengenai perbedaaan untuk ndidik anak, bener bangettttt..grandparents bikin mecucuuuu emaknya. yg mestinya akunya nerapin gini..eh digituin..mestinya aku nerapin gitu..ehh diginiin.. hmpppff...

Karila Wisudayanti said...

@Jonk : Bener Bro..enak-an di rumah sendiri...Ntar pas kamu merit..langsung aja dibawa lari ke istanamu :D

@Bang Budi : Jadi malu *blushing mode on* tapi itu bikin pengalaman tak terlupakan, bang....

@Fhia : Idem mbak...tapi untungnya Alex ketemu ama kakek neneknya cuman pas liburan doang.. :p
Jadi ya gak terlalu emosi sih :)

RanggaGoBloG said...

salam kenal baliiik.... thankis yaaah udah berkunjung,,,,, pollow me back yaaah... :D

J O N K said...

@ Rila : hehehehe, siap mba. Harus banyak nabung nih, biar rencana itu bisa tercapai, tapi sayangnya, boro2 mau merit, calon nya juga masih di alam gaib hahahahah

azarre said...

weww,,, dapet gratisan is the point... maybe(?) hihii... salam knal mbak...

ceritaeka said...

Waaaah Malang ?
Dimananya?

Rumah neneknya suami saya di Sukun :)
kmrn seminggu di Malang...

jangan2 kita papasan mobil lagi :D

btw lebih enak memang di rumah sendiri :) bebas.

Ivan Kavalera said...

Setuju, pelayanana kesehatan di negeri ini sepertinya masih banyak masalah. Semoga akan ada perubahan.

Ivan Kavalera said...

he he kok komenku nyasar bertukar dg yg satunya. tapi ga apa2 he he.

funky fone said...

wah betul mas,,,
semuana kayaknya menajdi incaran bisnis dari kalanga2 atas.

Saung Web said...

Yups.. tergantung juga ya..kalau farentsnya bisa ngerti tentang kita n menantu atau sama2 ngerti.. kayaknya ok2 aja..tuh.. banyak temen2 yg gitu n bilangnya enjoy2 aja..

Karila Wisudayanti said...

@Ivan : hehehe..ga pa pa..makasi dah komen ya :)
@Funky tone : hehehe..nyasar juga ya... :)
@Saung : bener juga ya..Aku dapet mertu yang Puji Tuhan Baeekkk bangeett..but still there are some differences :(