Wednesday, June 26, 2013

"Mama Berani Ga Buat Rugi?? "

Itu salah satu tantangan dari suamiku yang dilontarkan di salah satu diskusi kami (sesi curhat benernya karena omzet tokoku menurun tajam mulai awal taon ini x_x)

Dan responku saat itu "Lha..kalo bisa ga rugi ngapain berharap dan berusaha buat rugi.." itu yang terucap..yang ga terucap, jd dalam hati aja "Lha gendheng tha..papa iki piye sih..." hehehe piss pap :D *Although you're seems to be crazy sometimes, but I love you deeply..and loves those crazy ideas of yours xoxo)

Trus stlh itu kita masih diskusi (a.k.a debat halus...) yang intinya (stlh kurenungkan pas udah tenang...) Kalo kita ga berani ambil resiko maka akan stagnan, ga akan ada gebrakan yang bikin maju suatu usaha. Kalo kita ga berani mengalami the worst scenarionya, maka kita akan selalu dibayangi oleh ketakutan yang mungkin akan menghadang.

Hmmm..jadi intropeksi diri...selama ini aku memang bukan tipe Risk Taker, partner bisnisku di usaha konsultan kami sering menyebutku sebagai REM-nya. Jadi kl beliaunya sangat visioner bagaikan PEDAL GAS, aku lebih seperti REM (gara-gara mw play safe itu td :p). Walaupun ucapan itu diucapkan dengan maksud memuji, tapi jd tersindir skg mas..hehehe... Bertahun-tahun yg lalu mungkin aku malah sangat parah, pertimbangan utk hire karyawan pertama kami butuh diskusi (a.k.a debat) panjang...hihihi..ingat ga mas? Puji Tuhan, sekarang duet Partnerku dan Suamiku jadi seperti GAS dan KOPLING..yang saling memacu dan mengarahkan untuk kinerja yang lebih baik...Rem nya mulai blong nih :p

Anyway, suamiku sepertinya tahu my worst nightmare dlm berbisnis adalah R-U-G-I.. Kuakui aku sangat buruk dlm menghandling satu kata itu. Tahun lalu, kami sempat rugi puluhan juta krn suatu event yang sudah fully booked di salah satu hotel berbintang selama 2 minggu, tiba-tiba harus dibatalkan oleh pihak yg kami ajak kerjasama dengan alasan yang nonsense (menurutku :p). Potensial keuntungan yang ratusan juta didepan mata, jadi menguap, malah yang ada harus bayar biaya ke hotel, klien dkk. Partnerku yg saat itu berada di luar negeri, nanggapinnya dengan calm "Belum rejeki". Suamiku jg gitu..tenang aja, walo aku udah ngomel ga karuan..sampe kepikiran,coba aku di jakarta..bakalan "ngluruk" ke kantor itu :p Beberapa minggu sblm aku ditantang suamiku untuk rugi, kejadian yang mirip terjadi lagi...H-1 tiba-tiba ada kejadian yg bukan karena kesalahan kami menyebabkan pofit berkurang signifikan (kl udah gini otak sbg istri, bukan sbg komisaris yg jalan..langsung cepet menghitung "potential" komisi yg hilang..hehehe..), saat itu walo lebih "tenang" tetep aja aku ngomel :p

Nah jadi, satu kata itu emang momok banget...Daripada rugi, mending ga usah dilakuin...itu prinsipku selama ini...till this morning..
Tadi pagi kepikiran untuk buat Promo yang kutahu pasti nanti RUGI... Jadilah aku ngejalanin PROMO itu..
Dan hasilnya......YA PASTI RUGI Lahh kl secara neraca pembukuan... :)

TAPI......... dari hal tersebut aku jadi belajar banyak hal.....
1. Aku jadi tahu efektifitas media promosiku..
2. Aku jadi tahu bbrp kelemahan di sarana utama yg kupakai berjualan skg, jadi semangat nih utk kejar tayang buat sarana lain yg lebih reliable.
3. Aku jd sadar akan kelemahan administrasi di tokoku...dan hal ini krusial utk segera dibenerin.
4. Daripada stock yang ada teronggok sampe tahunan, jd duit ga muter...kadang ada baiknya kl yang lama jd liquid dan ganti stok baru
5. Dalam kurang dr sehari, menghasilkan potential customer yang hampir sama dengan aku beriklan selama seminggu (itung-itung biaya marketing deh jadinya... :D ) --> menghibur diri :p
6. Walaupun aku rugi, tapi aku masih bisa mendatangkan rejeki bagi orang lain (Krn pegawaiku mendapat komisi dr omzet penjualan di toko...) dan itu mengingatkanku ttg tujuanku awal buka online shopku....Untuk mendapatkan pemasukan lain, yang bisa kuamalkan tanpa harus kuatir utk pemenuhan kebutuhan anak-anakku...
7. Yang terpenting..aku mengalahkan ketakutanku sendiri... Kadang kita perlu mundur satu langkah untuk bisa melompat 2 langkah ke depan... :D

Itu setidaknya 7 hal yang bisa kupetik dari kerugianku hari ini...Dan seperti orang Jawa bilang Angka 7 identik dengan "Pitulungane Gusti" semoga hari ini jd titik tolak untuk hal yang lebih baik :D
Semoga Tuhan memberkati dan menuntunku untuk merealisasikan ide-ide perbaikan yg sedang berputar-putar di kepalaku skg biar untung terussssss :D Amien :)

Makasi pap atas pancingan motivasinya.. Love you....

Dedicated to 2 gentlemen that teach me to be a RISK TAKER (in progress..hehehe)

5 comments:

PRofijo said...

Suka dengan kalimat ini : --> Kadang kita perlu mundur satu langkah untuk bisa melompat 2 langkah ke depan...

Prediksi Bola said...

terimakasih untuk ruang dan informasinya

karila arilex said...

@ Prof : makasi udah mampir Prof..lama ga bersua ya :D sekarang gantian mo blogwalking ke prof :D

attayaya said...

aku setuju dg Profijo di atas.

dan bahkan bisa melompat 100 langkah ke depan

Dewa Poker said...

Terima kasih Informasinya gan , Sangat Membantu dan di tunggu artikel berikutnya^^


Dewa Poker
Domino99
Bandarq