Monday, October 12, 2009

Dugghhh..susahnya hidup bertetangga..

Hehehe..setelah lama ga posting (again..:p), hari ini aku mo sedikit curhat..
Seperti temen2 tahu, mulai dari bulan Agustus kemarin, ruang tamu rumahku disulap jadi toko dadakan,buat ngejual jus aneka buah, dagangan baju,dompet, en kosmetik trus persewaan novel en komik....

Pikirku pada saat itu biar ada tambahan masukan buat baby sitternya Alex (karena hasilnya toh ntar dibagi 2...fifty fifty)
Puji Tuhan, tiap hari ada aja yang beli jus/ sewa buku (dagangan sih emang agak lama perputarannya..makanya it goes online aja..)

Nah..sebulan jalan, fine...tapi trus mulai ada omongan yang ga enak...
Emang sih, aku ga denger sendiri tapi dari mulut satpam kompleks en baby sitternya Alex, aku denger omongan-omongan kayak gini :

"O, mama e Alex iku nguras duit e tonggo ae" (Mama nya Alex itu nguras uangnya tetangga aja..)
DEG..Duh..jadi sakit hati juga...aku usaha khan usaha yang halal..iya kalo aku jualan narkoba gitu kekk..Lagian aku jualan jus itu karena aku pengen anakku sehat, doyan buah dengan bahan yang terjamin, gula asli, air aqua, es buat sendiri...(emang sih yang kebanyakan yang beli adalah anak2 sepermainan Alex..yang liat Alex bawa jus trus jadinya pengen juga...sekalian ngajarin prinsip marketing ke Alex xixixi...)

trus ngomong gini lagi...

"Ih, anak e wong sugih kok ora duwe isin, sampe dodolan barang.." (Ih, anaknya orang kaya kok ga punya malu, sampai jualan segala..)
Waduh biyung...sampai keluarga besarku dibawa-bawa...cuman geleng-geleng kepala sambil ngurut dada thok jadinya...
Padahal dia yang ngomong itu lho ga pernah beli di aku..Nah lho..Semenjak aku cuman jualan galon en pulsa..sampe sekarang...Ga pernah beli..Ngapain juga dia omong aneh-aneh ke orang kalo gitu..

Sampai-sampai susternya Alex sekarang ga mau jualan rujak, karena takut dicela juga..

Pertama, aku dah mo konfrontasi aja ke Ibu X itu..secara aku ga denger langsung..sapa tau ada salah kata pas satpam cerita ke suster, suster cerita ke aku (walo secara insting aku yakin emang dia ngomong kayak gitu sih..secara dulu aja pas anaknya masuk UGD, masih sempat2nya ngrasani tetangga kami yang punya 2 mobil)...Tapi menurut suamiku suruh dibiarin aja, ntar capek sendiri..Lagian si suami baek bgt ke kami, cuman istrinya aja yang ga bisa ngerem omongannya...
Enaknya gimana ya??

Sempat juga ada salah seorang tetanggaku yang laen (maaf mbak..aku catut critanya disini...) Mungkin karena hanya dia satu-satunya yang punya 2 mobil di jalan ini, suatu hari kedua mobilnya disiram pake cat tembok putih..Aduhhhh..ada aja orang yang kekurangan pekerjaan en sirik banget pikirku en suami...Untungnya cepet ketahuan jadi nodanya bisa diilangin..

Apa di tempat temen-temen para tetangga juga pada sirik gini, tha??
Perasaan dulu ketika aku masih tinggal di rumah ortu di malang, para tetangganya pada baek-baek aja..Setiap hari Raya..Natal/Idul Fitri/Waisak maka kami akan saling berkunjung..Kalo Natal, mereka akan ke rumahku serombongan orang..beberapa keluarga...Ntar kalo Lebaran, gantian kami yang ke rumah mereka satu persatu...
Sekarang, itu yang kurindukan...di perumahanku yang sekarang, perasaan tiap tahunnya cuman aku ama suami aja yang ngider(berkunjung) ke tetangga-tetangga...

Emang sih, kata adikku di rumah ortuku pun sekarang suasana seperti itu cuman dilakuin oleh orang-orang lama (maksudku tetangga yang lama) orang yang baru pindah ke tempat kami juga ga pernah sapa tetangga...

Emang jamannya apa ya??? Apakah setiap orang semakin individualis??Apakah Indonesia sekarang emang berkurang ramah tamahnya ya???
*sigh*
Serasa serba salah...*sigh*

10 comments:

tien honey said...

Kalo semua omongan tetangga mau dipikirkan dan dimasukkan ke hati qta ga bakalan maju2 mb, yang ada malah serba salah, mo bertindak begini takut diblg bgn, mau bertindak begitu takut diblg bgt, krn qta ga bakalan bisa menyetel omongan org tuk hanya mengatakan yg baik ttg qta, yg penting yakin aja bahwa apa yg qta lakukan berada di jalur yg benar, kl aq sih prinsipnya gini org mo ngomong apa aja ttg aq yah yg lebih tau aq adalah aq sendiri.

Karila Wisudayanti said...

Makasi ya Tien...Jadi semangat lagi.. :D

mommy adit said...

Duh jeng.. nggak usah didengerin omongan orang yg negatif. Tetep berusaha n semangat ya!

Karila Wisudayanti said...

@Mbak Anita : iya mbak..makasi..BTW, mbak..gimana caranya sukses di ori kayak mbak anita??

blog buat bisnis said...

kok aku jadi inget pas masih ngontrak yah, kalau ngomongin masalah tetangga pasti ga ada abis2-nya, ada yang baik dan ada juga yang jahat (hehehe...).

Tapi sebenarnya kalau mau jujur sih, kita mah kepengen usaha apa saja, kalau itu memang kebutuhan, kenapa enggak maju terus pantang malu, asalkan halal pasti semua tetangga dukung (tapi jangan di utangin dunk, hehe....)

salam kenal yah..blog nya keren banget...mampir2 lagi yah ke blog aku...

~PakKaramu~ said...

Salam ziarah dari Pak Karamu

Agung Suryo said...

iyo mbak...sama aja di rumahku di jogja sana, tetangga2 tu kalo bikin gosip tuh ngawurnya dah kelewat.
pokoke dah membudaya gitu. ada kejadian kecil diomongin. ada anak tetangga pacaran diomongin. huuuuuhuuu bikin emosi labil deh. soalnya aku juga salah satu korban keganasan gosip2 tetangga wkwkkkk

pelangi anak said...

Bener memang terkadang tetangga kita berlebihan dalam beberapa hal, lebih baik nyantai saja, kalau menerut kita sudah proportional dan benar, yah cuek saja he..he..he...

paddi said...

Blog anda punya Pagerank 3, boleh saya pasang banner saya di blog anda, saya akan hargai Rp.50.000,- perbulan
Kalo berminat silahkan hubungi saya di paddi9@gmail.com
Terima Kasih

kopicina said...

hueheheheheh, lucu banget postingnyah...